Penangkapan Pangeran Diponegoro


Penangkapan Pangeran Diponegoro

Sebenarnya tidak perlu untuk memperkenalkan kembali Pangeran Diponegoro, Pahlawan Nasional Indonesia (pahlawan nasional), yang luar biasa ini dan penangkapan beliau yang didasari oleh pengkhiatan yang disebabkan oleh kekuatan kolonial.

Pangeran Diponegoro lahir pada masa penjajahan Belanda pada tanggal 11 November 1785 di Yogyakarta dengan nama Raden Mas Ontowiryo. Ayahnya adalah Sultan Hamengkubuwono III, penguasa dari Kesultanan Yogyakarta dan ibunya adalah Raden Ayu Mangkorowati, anak perempuan dari Bupati Pacitan dan seorang gundik.

Sebagai anak tertua Raden Ayu Mangkorowati, dia juga disebut Kanjeng Pangeran Diponegoro, dan ia dibesarkan oleh neneknya Ratu Ageng yang Saleh, janda dari Sultan Hamengkubuwono I.

(Gambar pertama Pangeran Diponegoro yang dibuat oleh FVHA de Steurs)

 

 


Keluarga Bustaman dan Diponegoro  

Tidak banyak yang mengetahui bahwa dua dari sepupu Raden Saleh Syarif Bustaman, yaitu Raden Sukur (yang mengambil nama Raden Panji Adi Negara, lahir pada tahun 1803) dan juga kakaknya yang bernama Raden Saleh (alias Arya Natadiningrat, lahir pada tahun 1801), anak-anak dari Bupati  terkenal Semarang Kyai Adipati Suryamangalla (Suraadimanggala), juga berjuang bersama Pangeran Diponegoro.

Oleh karena itu, ayah dari Raden Sukur - Bupati Semarang yang terkenal dan dicintai - dan saudaranya Raden Saleh, ditangkap oleh Belanda pada tahun 1825. Mereka pertama kali dipenjara didalam kapal "Maria van Reygersbergen" dan kemudian dikirim ke Surabaya diatas kapal "Pollux".

Setelah itu, ayah dan anak diasingkan ke Ambon dan Sumenep pada tanggal  20 Juli 1827 pada usia 62.

Bayangkan, salah satu anggota masyarakat Indonesia dari keluarga yang memerintah sebagian besar Jawa selama berabad-abad, salah satu yang paling dihormati, beradab dan berjiwa kepemimpinan waktu itu - dikirim ke penjara dikarenakan keyakinannya dan keyakinan keluarganya untuk memperjuangkan kebebasan dari penjajahan atas bangsanya.

Tetapi kekuatan-kekuatan kolonial Belanda tidak dapat menahan Raden Sukur. Walaupun ayahnya dan saudaranya ada dibawah kekuasaan penguasa kolonial, dia tetap setia dan mendukung Pangeran Diponegoro sampai akhir, dan akhirnya ditangkap pada 26 Juli 1829.

Keluarga kami menjadi sangat menderita, karena dukungan yang diperuntukkan untuk Pangeran Diponegoro dan tujuan mulianya, dianggap sebagai "aib keluarga" oleh kekuasaan kolonial Belanda.


Raden Saleh dan Diponegoro

Perlawanan Pangeran Diponegoro terhadap Belanda menjadi dasar dan latar belakang dari perjuangan rakyat Indonesia untuk memperjuangkan kemerdekaan, persatuan dan martabat bangsa.

Mitos modern menganggap bahwa bangsa Indonesia telah dipengaruhi oleh Perang Jawa. Ingatan akan spirit, kecerdikan, semangat dan penderitaan Diponegorolah yang telah mendorong bangsa Indonesia untuk melepaskan diri dari penjajahan kolonial pada tahun 1945. Perjuangan dan pengorbanan Diponegoro telah menandai momen majikal disaat pembangunan sejarah dan penciptaan diri bangsa Indonesia setelah kemerdekaan.

Pidato, essai, artikel, buku, strip komik, film, seperti halnya 1828 oleh Teguh Karya berjudul 1828, yang tak terhitung banyaknya, juga halnya lukisan Diponegoro Terluka (1983 belum selesai) oleh Hendra Gunawan demikian pula opera Opera Diponegoro by Sardono W. Kusumo dibuat untuk mengingat pahlawan nasional ini.

Sekolah, universitas, museum, jalan-jalan, hotel, rumah cetak, produk industri, dan divisi tentara memakai namanya. Semua ini dalam rangka menunjukkan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Pangeran Diponegoro.

Penangkapanan Diponegoro yang diakibatkan oleh pengkhiatan (walaupun sebelumnya dijanjikan keselamatan atas dirinya), merupakan momen bersejarah bagi bangsa Jawa/Indonesia. Tidak mengherankan apabila ideologi politik dan sejarahnya menjadi sumber atas dasar dan martabat dari bangsa Indonesia.

Belanda selama beberapa dekade tahu tentang pentingnya kemenangan mereka atas Diponegoro. Kemenangan ini terjadi dengan mengerahkan seluruh konsentrasi dan juga sumber daya ekonomi mereka. Pada tahun 1825, kolonial berdiri dijurang keruntuhan.

Oleh karena itu perang Jawa dipercaya oleh beberapa generasi berikutnya sebagai Grauen an sich  (horror in itself). Pemerintah Belanda berusaha untuk menerapkan kebijakan keamanan di tanah jajahan yang menghindari situasi yang mungkin dapat membuahkan hasil yang sama seperti di Jawa Tengah pada tahun 1825.

Ketika Raden Saleh meminta ijin untuk melakukan perjalanan napak tilas ke beberapa tempat dimana telah terjadi perang Jawa pada tahun 1856 untuk membuat beberapa lukisan, pemerintahan lokal Belanda menentangnya dengan memberikan alasan bahwa kenangan atas perang Jawa masih sangat lekat dalam ingatan.

Pada saat pecah perang Jawa di tahun 1825, Raden Saleh masih berumur 14 tahun dan tinggal di Bandung atau Bogor, jauh dari lokasi perang itu sendiri. Dia meninggalkan Batavia pada tahun 1829 untuk pergi ke Belanda. Ketika Diponegoro ditangkap di Magelang pada tanggal 28 March 1830, Raden Saleh sudah menjadi siswa dari  pelukis potret Belanda Cornelis Kruseman di Den Haag. Ketika berita tentang tertangkapnya Diponegoro terdengar di Belanda, berita tersebut membawa kebahagiaan dan kelegaan bagi masyarakat Belanda. Akhirnya perang Jawa yang panjang dan berdarah telah berakhir.

Memang kabar gembira dan kabar baik bagi ribuan keluarga Belanda yang mempunyai anak yang bertugas di ketentaraan Netherlands-Indies, berita yang menyenangkan bagi penguasa Belanda yang akhirnya dapat mengimplementasikan strategi baru untuk mengeksploitasi negara jajahan mereka. Era baru akan segera dimulai.

Jawa berada di tepi transformasi ekonomi: dalam waktu 10 tahun itu tanah jajahan ini akan menjadi yang paling berharga di bumi. Namun berita ini bukan berita baik untuk orang Jawa dan tentu bukan untuk seorang anak muda Jawa yang berada jauh di Belanda.

Ketika Hendrik Merkus de Kock, yang mengatur penangkapan Diponegoro, kembali to Holland pada akhir tahun 1830, dia menerima penghargaan sebagai pahlawan nasional. Untuk merayakannya dan menandai kesuksesan ini, de Kock meminta agar Cornelis Kruseman – guru dari Raden Saleh - untuk membuatkan lukisan dirinya.

Ketika dilukis itulah, seorang anak muda Jawa duduk didepannya. Kemungkinan besar de Kock diingatkan kembali kepada masa tugasnya di Indonesia dan mengenang kembali anekdot anekdot yang terkait dengan musuh Belanda yang terkenal yaitu Pangeran Diponegoro.

Suatu hal yang memungkinkan bahwasanya Saleh ditugaskan untuk menyelesaikan beberapa bagian dari lukisan tersebut seperti mengisi latar belakang. De Kock tidak hanya meminta untuk dibuatkan lukisan diri, namun juga meminta agar dibuatkan lukisan atas penangkapan Diponegoro kepada Nicolaas Pieneman untuk menandai keberhasilan karir militernya. Hal ini akan kami ulas nanti.

Raden Saleh tidak pernah bertemu dengan Diponegoro karena memang pemerintahan Belanda telah mengatur agar anak muda yang berpendidikan ini dan masih kerabat dari Bupati Semarang dan Keluarga Bustaman dapat dicegah untuk kembali ke Jawa Tengah.

Raden Saleh harus ke Belanda dulu untuk dapat akhirnya mengenal sari spiritual dari Diponegoro, pusaka yang membuat Diponegoro menjadi seorang pemimpin yang karismatik (sesuai dengan kepercayaan Jawa). Raden Saleh ”bertemu” dengan Kyai Naga Siloeman,  kris, pusaka dari Pangeran Diponegoro.

Kyai Naga Siloeman telah disita oleh Belanda dari Diponegoro ketika dia ditangkap di Magelang. Seluruh masyarakat Jawa harus menyerahkan senjata mereka kepada Belanda dan baru dapat mengambilnya kembali setelah pemimpin mereka, Diponegoro berhasil ditangkap. Namun satu kris tetap disimpan oleh Belanda sebagai bukti atas penangkapan Diponegoro.

Sebelum dikirim ke Belanda, pusaka ini diperlihatkan kepada Sentot, mantan pejabat yang beralih pihak dan sahabat karib Diponegoro, yang telah mengkhianati Diponegoro dan pengikutnya.

Sentot menegaskan dan mengkonfirmasikan, dalam sebuah catatan yang ditandatangani dan di cap, identitas dari kris tersebut dan dikirim kepada Raja Belanda. King Willem I ternyata tidak begitu terkesan dengan pusaka ini, yang dianggap sebagai pusaka utama dari  seluruh pusaka pusaka Jawa yang ada. Selain itu, ada masalah yang lebih mendesak yang harus segera ditangani : bangsa Belgia menentang dan memberontak atas inkorporasi Belanda ke negara mereka. King Willem I memerintahkan agar pusaka ini disimpan didalam Kabinet penyimpanan barang barang berharga, Koninklijk Kabinet van Zeldzaamheden ( his curiosity cabinet) .

Direktur dari Kabinet, RP van de Kasteele, yang tidak dapat mengerti catatan Sentot yang dibuat dalam tulisan sansekerta, memerlukan beberapa kalimat untuk katalognya. Dia meminta seorang anak muda berpendidikan Jawa untuk membuatkan catatan singkat. Siapa lagi yang memungkinkan untuk mengerjakan hal ini kalau bukan Raden Saleh.

Berikut catatan yang dibuat pada tanggal 17 Januari 1831: Kyai berarti Guru. Seseorang yang menjadi bagian dari penguasa disebut demikian. Nogo adalah ular yang dipercaya memakai mahkota. Siloeman , adalah yang dihubungkan dengan kepercayaan kekuatan supra natural, seperti membuat diri sendiri tidak terlihat. Nama kris Kyai Nogo Siloeman mempunyai arti, apabila memang memungkinkan untuk diterjemahkan mengingat betapa luar biasanya pengaruh keris ini, “Raja Naga berkekuatan magis” (Magician King of the Snakes).

Dapat dibayangkan perasaan dari anak muda Jawa yang jauh dari negaranya ini. Dengan Kyai Nogo Siloeman ditangannya, dapat dibayangkan betapa kerinduan dan rasa sentimental melanda jiwanya. Bayangkan perasaan apa yang meliputi segenap aliran darahnya.

Apakah dia bisa mengatasi daya magis dari Kyai Nogo Siloeman? Disana berdiri pula Bapak Kasteele, Direktur Koninklijk Kabinet van Zeldzaamheden menunggu laporan. Bukankan ini gabungan dari campuran budaya yang saling bertolak belakang ?

Secara kebetulan, Kyai Nogo Siloeman, keris yang paling ternama dari keris keris Jawa ternama lainnya, tidak dapat diketemukan kembali di Museum Belanda dan telah menghilang. Apakah kris telah kembali ke tanah Jawa - tidak menjadi masalah karena kekuatan magisnya – atau apakah Raden Saleh telah menemukan cara untuk “meminjamnya” ?

Ini merupakan sebuah cerita yang indah tentang kris dan sarungnya.

Pangeran Diponegoro ternyata tetap dalam ingatan Pangeran Raden Saleh. Ketika beberapa tahun kemudian, Raden Saleh pindah ke Paris, seorang wartawan surat kabar melaporkan adanya perlakuan yang buruk dari Belanda terhadap Pangeran Diponegoro. Berita ini mengakibatkan terjadinya reaksi di The Hague. Bahkan pemerintah Perancispun melayangkan protes resmi kepada pemerintah Belanda.

Pemerintah Belanda ingin sekali tahu siapa yang telah menyebar luaskan berita memalukan ini. Peter Carey yakin bahwa Raden Saleh lah yang menjadi sumber di belakang artikel ini. Sepertinya Raden Saleh telah memulai perang gerilya intelektual.


Penangkapan Pangeran Diponegoro

Sepuluh tahun setelah wafatnya Diponegoro, yang diterbitkan secara singkat dalam surat kabar Javasche Courant pada tanggal 3 Februari 1855 terkait dengan berita wafatnya Pangeran Diponegoro pada tanggal Januari di Makasar, Raden Saleh telah berada kembali di tanah Jawa selama 3 tahun. Tampaknya pada saat itulah dia berpikiran untuk menunjukkan penghormatannya kepada almarhum pahlawan Jawa ini melalui karyanya The Capture of Pangeran Diponegoro .

Dia meminta ijin kepada penguasa Belanda agar diperbolehkan untuk melakukan perjalanan ke tempat tempat bersejarah dimana telah terjadi perang Jawa Tengah untuk membuat sketsa adegan perang. Pemerintah menolaknya, penguasa percaya bahwa belum saatnya rakyat diingatkan kembali oleh betapa pahitnya peperangan yang belum berakhir terlalu lama itu.

Kurangnya kerjasama dari pemerintah tidak mematahkan semangat Raden Saleh untuk meneruskan rencananya. Pada tahun 1856, dia membuat sketsa (diatas) dan pada tahun 1857 menyelesaikan sebuah lukisan cat minyak yang dalam suratnya kepada teman Jermannya, Duke Ernst II of Sachsen, Coburg and Gotha sebagai  ‘Ein historisches Tableau, die Gefangennahme des javanischen Häuptlings Diepo Negoro’ (Lukisan bersejarah tentang penangkapan seorang pemimpin Jawa Diponegoro).

Raden Saleh berkunjung ke Magelang pada tahun 1852 dan 1853 dan mengetahui secara jelas lokasi keberadaan rumah Belanda dan sekitarnya. Bupati Magelang pada saat itu Raden Adipati Hario Danoe Ningrat, merupakan sepupu jauh Pangeran Raden Saleh.

Dari segi artistik ini merupakan tantangan yang sangat mendalam. Tidak pernah sebelumnya dia mengerjakan satu komposisi dengan melibatkan banyak orang didalam lukisannya. Sekurang kurangnya 40 orang harus dapat ditempatkan dalam kanvas tersebut dan hal ini merupakan suatu tantangan tersendiri bagi pelukis manapun. Raden Saleh dapat mengatasi pekerjaan ini dengan sangat memukau dan lukisannya terlihat tertata dengan sangat indah, seimbang dan harus diakui sebagai salah satu dari karya maha agung (masterpiece).

Raden Saleh pastinya tahu mengenai versi lukisan bersejarah yang sama yang dibuat oleh Pieneman dan juga kenal baik dengannya. Nicolaas Pieneman (1809-1860) seperti halnya bapaknya,  Jan Willem Pieneman, adalah salah satu dari pelukis favorit House of Orange dan menjadi bagian dari sejarah pelukis kenamaan Negara Belanda. Lukisan  seperti  William of Orange wounded by Jaureguy atau Admiral de Ruyter’s heroic death menjadi sangat terkenal pada awal pertengahan abad ke 19.

Lukisan minyak diatas kanvas, 77x100cm, De onderwerping van Diepo Negoro aan luitenant-generaal De Kock, 28 maart 1830, yang disimpan di Rijksmuseum Amsterdam dianggap sebagai lambang kepahlawanan dari Sejarah Belanda.

Dengan sikap gaya yang terkenal, De Kock menunjukkan kepada Diponegoro kereta kuda, yang akan membawanya dari Semarang ke tempat pengasingan. Diponegoro juga diperlakukan dengan perlakuan serupa seperti perlakuan yang diterima oleh De Kock sembilan tahun sebelumnya oleh Sultan Baharuddin Palembang.

Pieneman membuat Diponegoro tampat tunduk, begitu pula halnya dengan para pengikut dan pendukungnya. Setiap orang mempunyai pikiran dan mendapat kesan bahwa tindakan De Kock adalah yang terbaik untuk rakyat Jawa dan bahwasanya De Kock tidak mempunyai pilihan lain selain mengasingkan Pangeran Diponegoro, layaknya seorang bapak yang mencintai anaknya yang membangkang sehingga anaknya dapat menerima ganjaran yang selayaknya.

Lagipula De Kock bukanlah seorang penjajah yang kejam melainkan grand master dari humanistic Freemasons di Indonesia. Seluruh yang hadir pada kanvas terlihat santai (bahkan yang menangis), tidak tampak adanya penolakan, pergolakan dan bendera Belanda yang mempunyai tiga warna tampak berkibar.

Nicolaas Pieneman tidak pernah menjejakkan kakinya di tanah Jawa sehingga orang orang Jawa yang tampak pada lukisannya lebih mirip orang orang dari Timur Tengah. Dia membuat lukisannya berdasarkan sketsa dari   FVHA Ritter de Steurs, aide-de-champ dan juga menantu dari General de Kock. Penderitaan orang Jawa tidak tampak sama sekali.

Pangeran Raden Saleh pasti pernah melihat lukisan Pieneman atau bahkan pernah melihat beberapa lukisan Pieneman yang lain di Batavia. Mungkin pula Raden Saleh membuat salinan dari lukisan Pieneman di Belanda.

Ketika dia membuat sketsa pertama (tampak diatas) sebelum membuat lukisannya di tahun 1856, sketsa tersebut masih tampak dipengaruhi oleh komposisi Pieneman walaupun terlihat bahwa hubungan antara De Kock dan Diponegoro sudah semakin tegang. Raut muka De Kock tampak tegang demikian pula halnya dengan Diponegoro.

Lukisan yang terdapat di Atlas van Stolk di Rotterdam memperlihatkan adanya 2 penunggang kuda disisi kiri yang menjadi ciri menonjol dari lukisan Pieneman. Perlakuan tentara Belanda yang digambarkan oleh  Salehpun mengingatkan kita kepada versi Pieneman.  

Versi akhir dari Capture of Diponegoro, lukisan minyak diatas kanvas, 112 x 178 cm, yang disimpan di Museum Istana Jakarta, memperlihatkan adanya beberapa komposisi dan kualitas emosional yang tercampur dengan baik. Diponegoro yang terlihat marah menjadi pusat pandang di tengah lukisan.  Dia berjuang untuk mengatasi perasaannya – ciri khas budaya Jawa -. Wajahnya menunjukkan sikap yang provokatif dan ekspresi menantang dan pejabat Belanda menunjukkan sikap yang kaku dan menghindari tatapan pandangan mata.

Dalam versi Pieneman, Pangeran Diponegoro ditempatkan satu tingkat lebih rendah dibandingkan de Kock. Saleh menempatkan orang orang Jawa sejajar.  Terkait dengan posisi De Kock, Diponegoro berdiri di sebelah kanannya, sedangkan Kepala Komandan Belanda berdiri di sebelah kiri, yang di dalam budaya Jawa disimbolkan sebagai tempat untuk perempuan. Ini juga menunjukkan bahwa pejabat Belanda ini menempati posisi kedua.

Dalam versi Raden Saleh, Diponegoro tidak ditunjuk untuk memasuki kereta kuda namun diundang oleh seorang De Kock yang tampak tidak berdaya.

Yang menarik adalah bahwa kepala dari pejabat pejabat Belanda dilukis lebih besar dari ukuran yang seharusnya. “Kesalahan” ini tidak tampak pada lukisan awal, demikian juga dengan ukuran kepala orang orang Jawa sendiri.

Hal ini dikarenakan bahwa “kesalahan” tersebut memang secara sengaja dibuat untuk menunjukkan bahwa pejabat Belanda adalah monster. Lukisan ini mempunyai 2 tingkat, dua arti : latar muka memperlihatkan segi pandang pihak Belanda dan latar belakang secara tersembunyi memperlihatkan masyarakat Jawa.

Bagi mereka, De Kock adalah raksasa perempuan, seorang monster dengan kepala yang besar. Publik Belanda tidak dapat melihat adanya detil ini dan bagi mereka, seniman Jawa ini memperlihatkan ketidak mampuannya dalam melukis. Bahkan sejarawan Belanda yang sangat terkenalpun, HJ de Graaf, tidak dapat merasakan makna yang tersembunyi dari lukisan ini.

Dia menulis: “Saya tidak melihat indahnya lukisan ini. Kepala mereka tampak terlihat sangat besar dan penangkapan Pangeran tidak terjadi di depan sebuah gedung  namun didalam rumah”.

Perbedaan mendasar dari lukisan Pieneman dan Saleh adalah penafsiran dari dua pelukis yang berbeda yang melihat drama ini dengan cara pandang yang berbeda pula. Sementara Pieneman membuat lukisannya dari arah barat daya, Raden Saleh membuatnya dari arah tenggara. Pieneman memperlihatkan adanya tiupan angin dari barat (sering terjadi di Belanda) yang membuat bendera Belanda terlihat berkibar secara dinamis.

Dalam adi karya Pangeran Raden Saleh, cuaca terlihat lebih tenang. Seolah-olah alam semesta menahan nafasnya, tidak ada daun yang bergoyang maupun bendera yang berkibar. Raden Saleh bahkan melupakan adanya bendera tiga warna Belanda sama sekali.

Sementara Pieneman memberi judul karya lukisnya dengan De onderwerping van Diepo Negoro, (Penaklukan Diponegoro - Sugjugation of Diponegoro), Pangeran Raden Saleh lebih suka memberi judul Die Gefangennahme Diepo Negoros, (Penangkapan Diponegoro - The Arrest of Pangeran Diponegoro). Bagi Raden Saleh, Diponegoro bukanlah seorang pejuang yang dapat ditaklukkan. Dia adalah korban pengkhianatan dan korban tindakan curang dari Belanda. Lukisan Raden Saleh The Arrest of Pangeran Diponegoro merupakan  karikatur dan bukti dari pahitnya kekuasaan penjajah Belanda.

Untuk pernyataan Clark’s “Lihat apa yang telah kau lakukan kepada kami, namun kami tetaplah kami”, kita bisa menambahkan “Kamu harusnya sangatlah tolol untuk tidak dapat mengerti makna sesungguhnya dari pesan ini”. Menyampaikan pesan dalam bentuk lukisan akan adanya pesan yang tersirat adalah hal yang luar biasa. Tidak ada kesempatan di Batavia untuk memamerkan lukisan kepada masyarakat. Tidak ada musium, tidak ada galeri, tidak ada agen lukisan.

Namun kita tahu bahwa Raden Saleh membuka secara berkala studionya kepada masyarakat umum untuk memamerkan beberapa karya lukisnya. Telah disebutkan tadi bahwa dia telah membangun sebuah rumah besar dengan gaya neo-gothic di Cikini. Hal ini dapat dibuktikan dengan adanya bukti yang terdokumentasikan atas pagelaran Pameran lukisan pada tahun 1862.

Koresponden dari Surat Kabar Kesenian Kunstkronijk mengulas dalam artikelnya tentang seni di daerah jajahan. ‘Kassian, kassian ! 'Kassian, kassian! … karya seni adalah komoditi yang tidak dapat ditemukan di pasaran di negara ini”. Yang disusul dengan catatan adanya pengecualian yaitu: Raden Saleh.

Koresponden yang tidak dikenal memberikan deskripsi tentang 2 lukisan yang dipamerkan di rumah Raden Saleh yang merupakan lukisan minyak “A Flood in Java” (Banjir di Jawa) dan ”View of Megamendung” (Pemandangan dari Megamendung). Ratusan orang membanjiri acara tersebut dan pameran ini menjadi buah bibir dan bahan pembicaraan selama berhari-hari diawali dengan ”Apakah Anda sudah melihat pameran lukisan Raden Saleh”. Lukisan A Flood in Java diperuntukkan bagi King Willem III dan Raden Saleh ingin memperlihatkannya kepada publik sebelum dikirim ke Belanda.

Kita tidak mempunyai data yang menyebutkan bahwa lukisan Diponegoro, yang juga dikirim kepada Raja, dipamerkan dengan cara yang sama sebelum dikirimkan. Walau bagaimanapun, ini menunjukkan sikap simbolis yang tinggi bahwa lukisan diperuntukkan kepada perwakilan tertinggi dari Penguasa tertinggi dari sebuah Negara jajahan yaitu Raja Willem III.

Willem III dianggap sebagai liberal oleh sebagian besar pengikutnya dan Raden Saleh ingin mereka dapat membaca pesan yang disampaikannya melalui lukisan  'Lihatlah Anda melakukan ini kepada kami, tetapi kami masih tetap kami'.

Tentu saja Raja tidak dapat mengerti. Untuk beberapa tahun lamanya, Raja menyimpannya di istananya di The Hague. Setelah itu lukisan tersebut dikirim ke trofeengalerij van het Koninklijk Koloniaal Militair Invalidenhuis Bronbeek (gallery of trophies of the Royal Colonial Military Veterans Home Bronbeek - galeri dari piala dari Royal Kolonial Militer Veteran Home Bronbeek). Pada tahun 1978, Oranje Nassau Foundation mengembalikan lukisan tersebut kepada rakyat Indonesia sebagai hadiah.

Hari ini, simbol dari sejarah seni Indonesia menjadi bagian dari koleksi Musium Istana kepresidenan namun sangat disayangkan bahwa sekarang menjadi makin tidak terlihat oleh masyarakat umum sebagaimana layaknya ketika disimpan di Belanda.

Bukan saja Willem III, bahkan nasionalis Indonesiapun banyak yang tidak mengerti arti simbolik dari lukisan Raden Saleh.

Dalam salah satu pernyataannya, Prof. Harsja Bachtiar, seorang yang berpendidikan Amerika ahli dibidang sejarah Indonesia, yang termasuk dalam generasi pertama dari cendikiawan Indonesia, menganggap bahwa lukisan tersebut sebagai tidak nasionalis.

Dia menulis: ”Wafatnya Diponegoro memberi inspirasi kepada Saleh, yang telah melihat banyak lukisan sejarah ketika di Eropa, untuk melukis apa yang dia sebut sebagai lukisan bersejarah 'a historisches Tableau (historical painting). Die Gefangennahmen des Javanischen Häuptling Diepo Negoro' (Penangkapan Diponegoro), yang dilukis untuk Raja Belanda menunjukkan sikap yang tidak nasionalis, namun sangat sesuai dengan hubungan yang menunjukkan rasa terimakasih seorang seniman terhadap aristokratik pelindungnya”.

Beberapa ahli sejarah barat menyetujui analisa Bachtiar. Mereka membandingkan lukisan Pangeran Raden Saleh dengan lukisan yang belum selesai dari Hendra Gunawan berjudul Pangeran Diponegoro Terluka, Astri Wright menyatakan:

‘Raden Saleh, walaupun dengan adanya pernyataan revisionis pada tahun 1980, dengan spirit nasionalis terdahulu, melukis karyanya yang menunjukkan hasil akhir dari Perang Jawa dengan cara yang dapat menimbulkan tercetusnya pemberontakan. Saya tidak tahu apakah lukisan Raden Saleh dibuat berdasarkan permintaan dari Belanda, namun hal ini bisa saja terjadi '.

Jawabannya adalah tidak dan sekali lagi tidak …